Loading...

Perseid: Pertunjukan hujan meteor seperti ‘kembang api’ alam di bulan Agustus, bagaimana menyaksikannya?


  • Eva Ontiveros
  • BBC World Service

Keterangan gambar,

Langit malam menjadi terang benderang dengan hujan meteor.

Tidak ada satu pun yang ingin melewati kumpulan awan yang terdiri dari jutaan debu dan sampah… tapi terkadang Anda akan terkejut.

Ketika Bumi menjelajah dan melewati awan yang terdiri dari puing-puing kosmik pada pertengahan Agustus, langit malam akan tampak menyala. Suguhan pemandangan luar biasa dan tiada duanya.

Ini adalah kesempatan terbaik bagi Anda untuk menikmati tampilan fenomenal bintang jatuh, dan jika Anda sangat beruntung, bahkan melihat bola api yang tampak ajaib.

Apa itu Perseid?

Keterangan gambar,

Dari Rusia hingga Nigeria, Perseid dapat dilihat dari sebagian besar penjuru dunia

Semuanya dimulai saat komet Swift-Tuttle mengitari Matahari – sama seperti perputaran Bumi, tetapi pada sudut tertentu.

“Apa yang terjadi adalah, setiap tahun, Bumi menabrak jalur orbit komet [Swift] yang terdiri dari puing-puing yang tertinggal,” kata astronom Edward Bloomer, dari Royal Museum Greenwich.

Saat puing-puing kosmik ini – es, debu, dan pecahan batu seukuran sebutir beras – menghantam lapisan atas atmosfer bumi, “maka memunculkan kobaran api dengan hasil yang menakjubkan, walaupun terkadang hanya sepersekian detik,” kata Bloomer.

Dan alasan hujan meteor Perseid begitu istimewa adalah karena “tiap tahun dapat diandalkan keindahannya, dan meskipun puncak aktivitasnya pada pertengahan Agustus setiap tahun, Anda dapat melihatnya sejak akhir Juli,” tambahnya.

Lebih dari itu, hujan meteor ini dapat dinikmati dengan mata telanjang.

Silakan nikmati keindahan langit malam dalam beberapa hari mendatang, Anda mungkin akan diberikan hadiah yang tak terlupakan.

Kadang-kadang sepotong besar sisa komet muncul, dan “jika Anda beruntung Anda bisa melihat bola api yang aneh, namun spektakuler,” tambah Bloomer.

Ia telah melakukan pengamatan selama bertahun-tahun namun hanya berhasil melihat bola api ini sekali dan sekilas dari sudut matanya.

Apakah itu layak dilihat?

Keterangan gambar,

Perseid telah menerangi langit Anatolia sejak jaman dahulu kala.

“Tentu saja!”, Kata Bloomer, “matikan saja semua lampu dan lakukan”.

Perseid seperti pertunjukan kembang api alam. Dan pancurannya sangat banyak sehingga dapat dengan santai dan mudah diamati, Anda dapat melihat hingga 100 bintang jatuh per jam.

Dan yakinlah, meskipun meteor menghantam atmosfer bumi dengan kecepatan 215.000 km/jam, mereka tidak menimbulkan bahaya.

“Luangkan waktu untuk melihat suguhan yang indah, bentangkan selimut, dan lihat ke langit,” kata Bloomer.

“Ini sangat menenangkan” – dan itu terlihat dari seluruh dunia.

TIPS TERBAIK UNTUK MENIKMATI PERSEID

Astronom Edward Bloomer merekomendasikan:

  • Pilih bidang langit yang luas menuju Timur dan Timur Laut. Jika Anda mengetahui konstelasi Anda, arahkan ke Perseus, dekat Cassiopeia. Mungkin terlalu rumit ya, jadi gunakan aplikasi untuk membantu Anda 😉
  • Melihat bintang lebih mudah sebelum pandemi (virus corona), tetapi Anda tetap dapat melakukannya dengan tetap mematuhi protokol kesehatan
  • Pilih tempat Anda saat senja, bentangkan selimut Anda, buat diri Anda nyaman dan tunggu sampai benar-benar gelap. Anda perlu mematikan semua lampu, ponsel dan sumber polusi cahaya lainnya
  • Bersantai dan nikmati salah satu suguhan alam terbaik: Anda akan menyaksikan sekitar 100 meteor per jam, dan Anda bahkan mungkin akan menyaksikan bola api yang aneh

Apa arti dari Perseid?

Keterangan gambar,

Dari Tiongkok kuno hingga Romawi yang tidak ramah, ada banyak kisah yang menjelaskan fenomena Perseids.

“Kami menyebutnya Perseid karena bintang-bintang yang jatuh tampak memancar dari konstelasi Perseus,” kata Bloomer, tetapi fenomena tersebut telah diamati – dan dinamai – oleh begitu banyak budaya-budaya yang berbeda di masa lalu.

Dalam tradisi Katolik, peristiwa itu dikenal sebagai “Air Mata St Lawrence” yang mengacu pada Laurentius, salah satu dari tujuh diaken kota Roma yang menjadi martir dalam penganiayaan orang-orang Kristen oleh Romawi tahun 258 AD (Anno Domini – Tahun Masehi).

Karena banyak orang-orang suci ini yang diduga dibakar hidup-hidup pada 10 Agustus, cerita rakyat Mediterania mengatakan bahwa bintang jatuh yang terlihat pada saat ini adalah sisa percikan api pembakaran tersebut.

Tetapi jauh sebelum orang Romawi, sudah ada beberapa catatan astronomi yang sangat akurat dari Persia, Babilonia, Mesir, Korea, dan Jepang – memberikan laporan rinci tentang hujan meteor ini.

Menjadi kepercayaan beberapa pihak bahwa pengamatan pertama Perseid yang tercatat berasal dari Dinasti Han di Cina, di mana para astronom di tahun 36AD menulis tentang suatu malam ketika “lebih dari 100 meteor terbang ke sana di pagi hari”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *